Gunung Anak Krakatau Meletus 44 Kali Dalam Semalam

77

Gunung Anak Krakatau di Selat Sunda, Kabupaten Lampung Selatan, Lampung, sepanjang Jumat (21/9) hingga Sabtu (22/9) dini hari mengeluarkan 44 kali letusan menurut siaran pers Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika (BMKG).

BMKG mengutip laporan petugas pemantau aktivitas Gunung Anak Krakatau, Deny Mardiono, yang menyebutkan bahwa selama pengamatan 21 September pukul 00.00 sampai 24.00 WIB teramati 44 kali letusan dengan tinggi 100-600 meter, dan keluarnya asap hitam.

Selain itu terdengar suara dentuman dan dirasakan getaran dengan intensitas lemah di pos Pengamatan Gunung Anak Krakatau, yang menunjukkan ombak laut tenang.

Sepanjang pengamatan Gunung Anak Krakatau (338 mdpl), angin bertiup lemah ke arah timur dan barat, suhu udara 22-29 derajat Celsius, kelembapan udara 70-92 persen, dan tekanan udara 0-0 mmHg.

Berdasarkan kondisi itu petugas menyimpulkan aktivitas Gunung Anak Krakatau masuk kategori Level II (Waspada), dan menyarankan warga dan wisatawan tidak mendekati area dalam radius dua kilometer dari kawah.